oleh

Peringatan Tegas Pemkot Jogja : 2 Hari Ada Pelanggaran, Malioboro Bakal di Tutup

Mataberita.Com, JOGJA -Ketua Harian Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Heroe Poerwadi menegaskan akan menutup Malioboro apabila masih ada pelanggar protokol pencegahan Covid-19, seperti tidak menggunakan masker dan tidak menjaga jarak fisik.

“Sore tadi saya memutari kawasan Malioboro, hasilnya masih banyak yang tidak menggunakan masker, kerumunan juga masih ditemui, tidak menjaga jarak aman,” ujarnya, Selasa (9/6/2020).

Baca juga : Berikut Penjelasan Pemkab Soal Mahasiswa Yang Balik Ke Sleman Harus Bebas COVID-19

Heroe memerintahkan Kepala Dinas Pariwisata Kota Jogja bersama Kepala Unit Pelaksana Teknis (UPT) Malioboro untuk segera melakukan patroli.

“Saya lakukan apel bersama Jogoboro, jika selama dua hari ini masih ditemukan orang yang tidak memakai masker, tidak menjaga dan tidak mengindahkan protokol Covid-19 lainnya, Malioboro harus diusulkan ditutup dahulu,” kata Wakil Wali Kota Jogja tersebut.

Dia mengusulkan Malioboro ditutup minimal tiga hari sampai semua masyarakat siap mematuhi protokol Covid-19. Penutupan Malioboro menjadi opsi karena kawasan yang sangat terkenal itu sudah mulai menggeliat. Baik pedagang dan pengunjung sudah banyak berdatangan. “Jika protokol Covid-19 tidak ditegakkan secara keras, dikhawatirkan Malioboro bisa menjadi area yang tidak aman bagi siapa pun,” jelasnya. 

Protokol baru sedang disiapkan Gugus Tugas Penanganan Covid-19. Namun, jika masih banyak pelanggar protokol kesehatan di Malioboro, transisi ke arah New Normal jauh. Heroe tidak ingin orang menilai  para pengunjung dan sebagian pelaku usaha di Malioboro belum siap. “Jadikan penegakan protokol Covid-19 menjadi tanggung jawab kita semua,” tutur Heroe.

“Bagi [kelompok usaha] yang belum siap jalankan protokol Covid-19, tidak usah buka dahulu.”

National Hospital Luncurkan Layanan Terbaru, Hasil Real Time PCR Untuk Covid-19 Dapat Diketahui Dalam 12 Jam

Dia meminta kelompok usaha menyiapkan semua fasilitas untuk menegakkan protokol Covid-19 seperti penyediaan thermo gun, tempat cuci tangan, dan larangan masuk bagi yang tidak memaksi masker.

Dia berharap semua pihak, punya rasa tanggung jawab untuk menjalankan protokol Covid-19. “Jangan hanya dibebankan pada Jogoboro saja, tetapi sekali lagi jadi tanggung jawab kita semua, para pedagang, tukang becak, kusir andong, dan semuanya harus ikut tanggung jawab terhadap protokol Covid-19  dijalankan dengan baik di Malioboro,” ujar dia.

Heroe mengimbau kepada seluruh masyarakat untuk saling menjaga. “Ciptakan Malioboro yang aman dan nyaman bagi siapa saja, kuncinya satu, pakai masker, jaga jarak dan kerap mencuci cuci tangan,” ujarnya.

Komentar

Leave a Reply

News Feed